Koran bekas jadi pembalut wanita

17 Pebruari 2013 20:00
Koran Bekas Jadi Pembalut Wanita?

REPUBLIKA.CO.ID, PASANGKAYU —
Temuan mengejutkan dijumpai terkait kesehatan reproduksi perempuan. Saat Jakarta disesaki mal canggih-gemerlapan, masih ada masyarakat pedalaman Indonesia menjadikan koran bekas jadi pembalut wanita saat mereka datang bulan alias menstruasi. 

Ketua DPRD Sulawesi Barat, Hamzah Hasan, sangat prihatin atas kenyataan warganya di pedalaman Sulawesi Barat itu. Tidak diungkap secara rinci pelosok-pelosok pedalaman yang masih memakai koran bekas sebagai pembalut wanita itu.”Saya pun sangat terkejut. Penelitian mencatat masih banyak masyarakat kita, terutama di pesisir dan pegunungan masih menggunakan koran bekas sebagai pembalut wanita,” kata Hasan, di Mamuju, Ahad (17/2).

Sulawesi Barat, sebagaimana banyak kawasan lain Indonesia, berkondisi geografis sangat luas dan miskin akses transportasi, informasi, serta ekonomi. Sebagai gambaran, dari kota Sabbang ke Kecamatan Sekko, di Kabupaten Luwuk Utara, Sulawesi Selatan, cuma bisa dicapai memakai ojek motor semitrail bertarif sekitar Rp 900 ribu. Jalan belum terbangun secara semestinya, sehingga perjalanan berojek itu memakan waktu seharian.Dia menduga sementara, kenyataan itu terjadi karena ketidakpahaman dan kebiasaan masyarakat pedalaman itu; bahwa koran bekas bisa menjadi pembalut wanita. “Mungkin juga karena kemampuan ekonomi mereka sangat terbatas, sehingga memilih menggunakan koran bekas atau handuk sebagai alat pembalut wanita,” ujar Hasan.

Mengaca dari kondisi ini, Hasan mendukung aspirasi masyarakat untuk mengalokasikan anggaran bantuan alat pembalut wanita dalam batang tubuh APBD tahun 2013.”Usulan masyarakat ini saya akomodir dalam bentuk program aspirasi. Nilai anggaran yang disiapkan itu berkisar Rp100 juta,”katanya. Jika lancar, pembalut wanita akan dibagikan gratis kepada yang memerlukan, sampai ke gunung-gunung dan pelosok pantai. 

Red: Citra Listya Rini
Sumber: Antara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s